LEMPAR LEMBING

Lembing adalah olahraga yang merupakan keturunan dari banyak bentuk kompetisidiperebutkan di berbagai bagian dunia kuno yang melibatkan melemparkan dari peluru.

Lembing adalah salah satu peristiwa yang membentuk bagian dari Olimpiade kuno, dan itu termasuk dalam perdana Olimpiade modern pada tahun 1896. Lembing akhirnya diatur oleh lintasan dan lapangan payung tubuh, Federasi Atletik Amatir Internasional (IAAF).

Javelin kompetisi paling dikenal melalui pemaparan yang diberikan olahraga pada Olimpiade, di mana lembing adalah kejadian terpisah diperebutkan oleh laki-laki dan perempuan. Javelin juga merupakan bagian dari dua tahunan Atletik Dunia kejuaraan atletik dan berbagai daerah bertemu. Javelin kompetisi adalah bagian dari National Collegiate Athletic Association (NCAA) tahunan kejuaraan trek dan lapangan. Ini juga merupakan salah satu peristiwa yang meliputi baik dasalomba dan heptathlon.

Beruang lembing sejumlah kesamaan teknis ke lapangan olahraga tradisional lainnya yang mengharuskan atlet untuk melempar peluru sejauh mungkin. Yang menembak, melempar palu, dan cakram semua memerlukan atlet untuk mempertimbangkan berbagai faktor fisik, termasuk efek angin, sudut di mana objek dilepaskan, ketinggian di mana objek dilepaskan, dan kecepatan objek pada rilis. Ini adalah pertimbangan aerodinamis spesifik lembing itu sendiri yang memisahkan olahraga ini dari peristiwa melempar lain.

Proyektil yang digunakan dalam lembing terdiri dari tiga bagian yang berbeda-kepala, dibangun dari logam ringan; batang, yang terbuat dari serat karbon atau komposit lain bahan sintetis dan cengkeraman, porsi lembing di mana objek dipegang oleh pelempar sebelum pengiriman.

Berbeda dengan gerak kaki dan tubuh resultan posisi yang dicari oleh seorang atlet untuk menghasilkan peluru yang sukses melempar atau rilis cakram, lembing aturan melarang spin atau memutar dari tubuh pelempar sebelum pelepasan lembing (bagian belakang pesaing mungkin tidak menghadapi garis melemparkan setiap saat sebelum pelepasan lembing).

Peluru dilemparkan dalam mode tinju setelah kecepatan tinggi lari ke garis lempar oleh atlet. Kecepatan atlet pada saat yang tepat pengiriman, ditambah dengan kekuatan lengan dan teknik pelempar, gabungkan untuk menciptakan

Berat standar sebuah lembing dalam persaingan perempuan adalah 1,32 1b (600 g). kekuatan-kekuatan yang menggerakkan lembing saat meninggalkan tangan pesaing.

Berat standar dari sebuah lembing seperti yang ditentukan oleh aturan dari Federasi Atletik Amatir Internasional adalah £ 1,76 (800 g) untuk laki-laki kompetisi dan £ 1,32 (600 g) bagi perempuan.

Poros lembing dari berongga konstruksi untuk meningkatkan luas permukaan yang tersedia terkena udara dalam penerbangan. Sebagai proposisi fisik umum, semakin besar luas permukaan yang tersedia dari poros dalam hubungan dengan berat proyektil, semakin jauh lembing akan terbang seperti keuntungan dari tingkat yang lebih besar angkat.

Ketika lembing bergerak melalui udara, jarak itu akan bergerak secara signifikan dipengaruhi oleh aliran udara yang dibuat di atas dan di bawah proyektil. Tidak seperti cakram, yang tunduk pada angkat yang diciptakan oleh kekuatan tekanan udara diterapkan pada bagian bawah dari disk (aplikasi dari prinsip Bernoulli), penerbangan dari lembing menciptakan pemisahan aliran udara di atas dan di bawah poros.

Dalam pemisahan aliran udara, udara yang mengalir di bawah poros adalah sumber memberikan gaya angkat dan membantu mempertahankan penerbangan lembing.

Desain lembing memastikan bahwa kepala perjalanan lembing lebih rendah dari poros melalui udara selama penerbangan, untuk memastikan kemungkinan yang lebih besar kepala menjadi bagian pertama dari proyektil untuk menyerang tanah. Lembing harus tetap ke permukaan saat mendarat daripada melompat horizontal pada kontak.

Aturan melarang lembing lembing mencolok ekor dari tanah sebelum kepala. Karakteristik penerbangan yang diinginkan dicapai dengan mendirikan lembing dengan pusat gravitasi (lokasi rata-rata berat lembing) yang diposisikan di depan pusat tekanan lembing (lokasi rata-rata tekanan yang diterima oleh lembing dalam penerbangan).

Osilasi adalah jenis tertentu getaran yang mungkin terjadi dalam setiap benda, termasuk di penerbangan. Osilasi didefinisikan sebagai gerak periodik yang terjadi antara dua batas; ketika sebuah poros lembing berosilasi dalam penerbangan, tampaknya gemetar.

Karena terjadi suatu gerakan osilasi tegak lurus terhadap jalan depan lembing, osilasi energi mewakili disampaikan oleh para atlet di awal lemparan yang sia-sia. Sebagai proposisi umum, semakin besar osilasi di poros lembing dalam penerbangan, yang kurang efisien dan lemparan jarak pendek lembing akan terbang.
Untuk mengatasi osilasi poros dalam penerbangan, menanamkan pelempar spin ke poros dengan memutar poros di rilis. Rotasi poros tegak lurus counter apapun getaran dan itu membuat lembing lebih stabil di udara. Tingkat elite pelempar lembing akan menyebabkan lembing berputar dengan kecepatan mendekati 25 rotasi per detik.

Osilasi di poros lembing juga diminimalkan dengan mengantarkan lembing ke udara pada bidang vertikal yang identik sebagai jalur penerbangan dimaksudkan lembing.
Yang paling menonjol ciri fisik elit pelempar lembing yang kuat dan bahu tubuh bagian atas struktur, ditambah dengan kaki cukup kuat untuk memberikan berlari cepat pada saat kelahiran.

Gerak kaki dikoordinasikan oleh atlet sebagai ujung berlari didekati adalah penting untuk menjaga kecepatan kedua yang berkembang selama berjalan, serta mengantarkan lembing dari posisi tubuh yang stabil.

Atlet akan berusaha untuk memasukkan maksimum yang diperbolehkan memutar tubuh di rilis untuk menghasilkan momentum sudut yang akan diarahkan ke poros.

About these ads

2 thoughts on “LEMPAR LEMBING

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s